Bupati Berharap Peran Mahasiswa Mengentaskan Kemiskinan

PURBALINGGA, INFO– Bupati mengharapkan peran kaum intelektual khususnya mahasiswa untuk mengentaskan kemiskinan di Kabupaten Purbalingga. Hal itu disampaikan Bupati Tasdi saat menerima Kuliah Kerja Nyata (KKN) mahasiswa  Universitas Muhammadiyah Purwokerto (UMP) Sabtu (6/1/2018) di Pendapa Dipokusumo Purbalingga. Tasdi mengatakan kemiskinan Purbalingga yang mencapai angka 18,3% memerlukan peran serta semua pihak untuk menyikapinya.

“Sesuai dengan tema KKN yaitu ‘Mengentaskan Kemiskinan’, Pemerintah Kabupaten Purbalingga mengharapkan peran serta mahasiswa dalam pengentasan kemiskinan yang ada di Kabupaten Purbalingga,” kata Tasdi.

Tasdi menambahkan, Pemerintah Kabupaten Purbalingga selalu menerima dengan tangan terbuka bagi siapa atau lembaga manapun yang ingin melakukan riset termasuk KKN di Kabupaten Purbalingga. Dia berujar Kabupaten Purbalingga siap membimbing para mahasiswa yang melakukan KKN. “Kami siap menjadi tuan rumah yang baik untuk para mahasiswa UMP yang sedang melakukan KKN. Semoga simbiosis mutualisme akan terjalin antara Pemerintah Kabupaten Purbalingga, UMP dan tentu saja untuk mahasiswa,” imbuhnya.

Hadir mewakili UMP Wakil Rektor I bidang akademik Dr. Anjar Nugroho, S. Ag., M.Si mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Kabupaten Purbalingga yang telah menerima mahasiswa UMP untuk melakukan KKN selama sebulan ke depan. Dia menambahkan, sebanyak 238 mahasiswa yang KKN di Purbalingga membutuhkan bimbingan dari semua pihak yang ada di Purbalingga.

“Kami dari UMP mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Daerah Purbalingga karena setiap tahun telah menerima mahasiswa KKN UMP dengan baik. Kami mohon bimbingan kepada semua pihak terutama kepada para Camat dan para Kepala Desa yang ketempatan mahasiswa KKN,” ujar Anjar Nugroho.

Anjar, begitu dia disapa berpesan kepada para mahasiswa agar berperan aktif menggali potensi dan mendeteksi kelemahan yang ada di Kabupaten Purbalingga. Mahasiswa KKN UMP dituntut melakukan mapping permasalahan kemiskinan yang ada di Purbalingga. Hal itu kata dia, akan dijadikan parameter serta solusi dalam KKN angkatan selanjutnya.

“Mapping wajib dilakukan mahasiswa KKN. Itu akan dijadikan parameter dan solusi KKN selanjutnya yang tidak hanya dilakukan UMP. Namun seluruh Universitas Muhammadiyah di Indonesia karena UMP menjadi tuan rumah KKN Universitas Muhammadiyah seluruh Indonesia Juli-September mendatang,” pungkas Anjar. (PI8)

ket foto: penerimaan mahasiswa KKN UMP di Purbalingga.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *